Take a fresh look at your lifestyle.
     

Tak Terbukti Bersalah, Eks Kabid Minerba ESDM Sultra Yusmin Divonis Bebas

158

Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Kendari vonis bebas eks Kepala Bidang (Kabid) Mineral dan Batubara (Minerba)Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) Yusmin.

Putusan tersebut dibacakan hakim Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi karena Yusmin tidak terbukti melakukan korupsi.

“Mengadili terdakwa (Yusmin) tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana sebagaimana didakwakan jaksa,” kata Ketua Majelis Hakim I Nyoman Wiguna di PN Tipikor Kendari, Senin 14 Februari 2022.

I Nyoman Wiguna menjelaskan, dalam pertimbangan Hakim, dakwaan jaksa dalam pasal 2 ayat 1 dan pasal 3 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi tidak terbukti.

Penerbitan Rencana Kerja dan Anggaran Biaya (RKAB) PT. Toshida Indonesia kewenangan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Sementara kewenangan untuk menandatangani persetujuan RKAB adalah Kepala Dinas ESDM Sultra.

Iklan oleh Google

“Pembayaran Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Penggunaan Kawasan Hutan (PKH) bukanlah syarat persetujuan RKAB tahunan,” jelasnya.

Majelis Hakim menjelaskan, pembayaran PNBP PKH PT Toshida Indonesia tidak berkaitan dengan tanggung jawab Yusmin saat menjabat sebagai Kabid Minerba Dinas ESDM Sultra.

“Tidak ada hubungan dengan instansi terdakwa, melainkan kewenangan instansi yang lain,” tutupnya.

Sebelumnya, Yusmin didakwa menyalahgunakan kewenangan dengan menandatangani persetujuan RKAB PT Toshida. Atas RKAB itu, PT Toshida diduga beroperasi secara ilegal gegara izin penggunaan kawasan hutan perusahaan yang beroperasi di Kabupaten Kolaka itu telah dicabut pada 2020. Akibatnya, kerugian keuangan negara ditaksir mencapai Rp459.216.631.168.

Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sultra resmi menetapkan lima orang tersangka. Mereka adalah, Yusmin, Buhardiman, Umar, Laode Sinarwan Oda, dan Kadis ESDM Sultra Andi Azis.

Dalam proses kasus tersebut, penyidik Kejati Sultra baru mengajukan tiga orang ke pengadilan yakni, Yusmin, Buhardiman, dan Umar. Dalam tuntutannya, jaksa menuntut Yusmin dengan pidana penjara selama 10 tahun dan denda sebesar Rp800 juta subsider delapan bulan masa kurungan. (re/yat)

ARTIKEL-ARTIKEL MENARIK NAWALAMEDIA.ID BISA DIAKSES VIA GOOGLE NEWS(GOOGLE BERITA) BERIKUT INI: LINK
       
Berlangganan Berita via Email
Berlangganan Berita via Email untuk Mendapatkan Semua Artikel Secara Gratis DIkirim ke Email Anda
Anda Dapat Berhenti Subscribe Kapanpun
Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan, ruas (*) wajib diisi